jasa pasang lampu taman, instalasi lampu taman

saco-indonesia.com, Dalam kurun waktu 20 hari ini, pemutusan hubungan kerja (PHK) massal para pekerja tambang mineral terus bergulir. Namun, berbagai perusahaan tersebut juga tidak memberikan pesangon.

Sebagai bentuk atas kekecewaan, Solidaritas Para Pekerja Tambang Nasional (Spartan) telah membuat 1.000 makam di depan Tugu Proklamasi (Tuprok). 'Makam' tersebut telah melambangkan PHK tanpa pesangon seperti sebuah kematian.

makam tersebut telah terbuat dari papan sepanjang 50 cm. Terdapat pula, papan yang telah dibuat sebagai batu nisan dan ditulisi nama karyawan yang di PHK.

Selain itu, di atas makam juga diletakkan helm pekerja. Makam-makam tersebu telah dibariskan dan dijejerkan dengan rapi.

Dalam aksi itu mereka juga akan menuntut pemerintah untuk dapat memberikan ganti rugi dan pesangon. Pemerintah juga diminta untuk menyediakan lapangan kerja pengganti.

"Pemerintah harus salurkan listrik di desa yang selama ini diperoleh dari pengadaan listrik perusahaan tambang. Serta meminta Komnas HAM untuk pertanyakan ke pemerintah terkait PHK tersebut karena telah menghilangkan hak kami," ujar salah satu anggota Spartan, Juan Forti Silalahi.


Editor : Dian Sukmawati

KARYAWAN TAMBANG BUAT 1000 MAKAM DI TUPROK

Artikel lainnya »